• PDF

Hidup tanpa Cinta

Penilaian Pengunjung: / 0
TerjelekTerbaik 
  • Jumat, 17 April 2009 14:38
  • Ditulis oleh Grace Suryani
  • Sudah dibaca: 601 kali
Kadang saya ngerasa hidup saya itu tanpa cinta. Bukannya kenapa-kenapa tapi kadang saya mikir, Tuhan di mana sih … katanya Tuhan sayang … tapi mana buktinya.

Awal Oktober kemaren, seluruh China lagi liburan. Hari Ulang Tahun Negara. Berhubung saya sakit, so saya kagak pergi kemana-mana. Tadinya saya mau pergi ke Shanghai, HangZhou, Suzhou, Nanjing, Wuxi (murah lohh … ) eh kagak taunya batal. Udeh kayak begitu, temen-temen gang saya pergi ke Shenzhen … sedangkan saya terbaring lemas karena sakit.

Hari pertama liburan, saya justru masuk rumah sakit. Penyakit lama, asma saya kumat. Semaleman saya di rumah sakit ditungguin ama 2 orang temen saya. duh Tuhan, kalau Tuhan sayang sama saya … kok begini … tapi bener-bener cara Tuhan menyatakan cinta-Nya beda. Beda dengan apa yang saya pikirkan.

Ketika saya di rumah sakit, nafas tinggal separoh, anehnya Dia tetep bisa bikin saya mengucap syukur. Keren kan … mulai dari dikasih dokter yang rada-rada sableng (gimana ngga sableng,malem-malem selesai ngasih saya obat bukannya dia pergi dan membiarkan saya istirahat eh dia malah ngajakin kita ngobrol sampe jam 3 pagi, dia baru pergi setelah diomelin ama pasian laen!! Hahaha), sampe hal-hal laennya.

Tuhan betul-betul menunjukkan kasih-Nya sama saya lewat sahabat-sahabat dan teman-teman yang care-nya ngga ampun-ampun. ada seorang ayi, dia dulu orang indo yang akhirnya menetap di China, dia telponin saya tiap hari cuman buat tanya, gimana kondisi saya.

Setelah badan saya agak sehat, saya pergi ke pantai sama temen-temen saya. saya emank demen banget nongkrong di pantai, wuihh bisa tahan duduk berjam-jam tanpa mengeluarkan sepatah kata pun. Di pantai saya cuman duduk-duduk ngeliat laut. Liat ombak, liat burung, liat orang-orang. Tiap kali ada ombak gede yang datang, saya mikir, bagus banget … kok bisa yah ada hal seindah ini di dunia … Tuhan bikinnya kayak apa yah … saya tau sih itu ada penjelasan ilmiah tentang asal muasal ombak, but biarkan saya menikmati itu semua sebagai ciptaan Tuhan yang luar biasa bukan cuman sebagai sekedar fenomena alam.

Ngga cuman berhenti sampai di pantai … beberapa hari kemudian, gantian temen saya ngajak saya pergi ke taman. Kita bawa kue-kue, trus jadilah kita piknik berdua di taman. Duduk-duduk di deket danau, sambil nunggu matahari terbenam temennya saya maen gitar dan saya dengan suara yang sember nyanyi-nyanyi. Sambil nyanyi, saya liat-liat pemandangan buatan manusia yang ada di sekitar situ. Gedung, danau, taman … saya jadi mikir, kok bisa yah manusia menciptakan banyak hal-hal yang bagus kayak begitu … kalau bukan Tuhan yang ngajarin, apa bisa manusia bikin?! Kalau bukan niru dari Tuhan, masak bisa … Waktu itu pelan-pelan saya baru sadar … itu semua salah satu cara Tuhan menunjukkan cinta-Nya.

Guys, saya ngga tau kalian bosen kagak baca tulisan ini. Abis kok ceritanya ‘biasa’ aja. Cerita kehidupan sehari-hari, tepatnya cerita acara liburan saya. hehehe. but kenapa saya nulis soal ini … karena terkadang kita manusia salah sangka tentang cinta.

Cinta hampir selalu diartikan sebagai suatu perasaan antara ce-co. berdebar-debar lah … ngga bisa tidur mikirin pacar lah, senyam senyum seharian gara-gara dikirimin sms lah … yah itu juga bagian dari cinta sih, tapi cuman sebagian kecil. kecillll banget.

Kalau ngga cinta selalu diartikan sebagai sesuatu hal yang super romantis, hal-hal yang wah … buta sadarkah kita, cinta itu kadang justru keliatan lewat hal-hal yang kecil. lewat hal-hal yang keliatan ‘biasa’ aja. Dan sering kali cinta Tuhan itu seperti itu. keliatan biasa … tapi itulah cinta, setia melakukan hal yang sama berulang kali. Sekalipun hal itu sudah ngga diangap sebagai bukti cinta lagi, tapi cinta ngga pernah ingin membuktikan bahwa ia bernama ‘cinta’. sekalipun ia tidak dianggap sebagai cinta, tapi cinta sabar menanggung segala sesuatu.

Kita bilang kita merasakan cinta Tuhan kalau ada hal-hal yang besar dan ajaib dalam idup kita, tapi sadar ngga sih cinta Tuhan itu yang membuat denyut saya berdetak, cinta Tuhan itu yang memompa jantung saya, cinta Tuhan yang membuat darah saya mengalir, cinta Tuhan yang membuat otak saya berpikir, cinta Tuhan yang membuat jari-jari saya bisa bergerak untuk mengetik kata-kata ini. Itu semua cinta Tuhan.

Cinta Tuhan yang mencegah liburan ini saya pergi ke kota-kota besar dan pulang dan pengalaman yang keren tapi hati saya kosong. Saya emank ngga pergi kemana-mana liburan ini, tapi Tuhan betul-betul memanjakan saya dengan cinta-Nya. lewat hal-hal yang keliatannya kecil, tapi itu semua dibuat dengan cinta yang besar … Tuhan yang mengatur rencana liburan saya. membawa saya ke pantai, membawa saya ke taman untuk menikmati cinta-Nya.

Cinta Tuhan yang menggerakan temen-temen saya tidur dengan posisi duduk di rumah sakit buat nemenin saya. cinta Tuhan yang membuat du ayi, tiap hari meluangkan waktu untuk telpon saya cuman buat tanya gimana kabar saya.. Cinta Tuhan yang bikin saya bisa terkagum-kagum liat ombak, liat matahari yang tiap hari saya liat. En kalau saya bisa sadar bahwa itu semua adalah bukti cinta Tuhan, itu juga karena cinta-Nya.

Banyak orang hidup dikelilingi dengan cinta, tapi ngga pernah sadar. Mereka pikir mereka tidak dikasihi, mereka pikir nobody cares … dulu saya juga sering begitu. Karena saya menganggap cinta itu pasti keliatan dari hal-hal yang wah, cerita-cerita yang romantis. But sebenernya tidak begitu. Cinta Tuhan itu selalu mengelilingi kita, menyelimuti kita. kita sadar ataupun tidak. cinta Tuhan itu nyata.

Kadang kala hal yang menghalangi kita menikmati cinta Tuhan itu adalah karena kita mencoba untuk mengukur cinta Tuhan dengan pandangan manusia yang terbatas. Dengan pengertian cinta kita yang dangkal … padahal sebenernya Alkitab kan bilang Allah adalah Kasih. So yang sebenernya paling ngerti tentang cinta itu ALLAH! BUKAN KITA. KITA NGGA NGERTI APA-APA SOAL CINTA. tapi kita belaga sok tau … kita bilang Tuhan cinta sama kita kalau semuanya lancar, kalau badan saya sehat. Tapi kadang Tuhan pake sakit penyakit untuk menunjukkan cinta-Nya, Tuhan pake masalah untuk membawa kita kepada kasih-Nya. en kita ngga bisa ngerti karena kita ngotot pake definisi kita tentang cinta untuk menilai cinta Tuhan …

Sebetulnya ngga ada orang yang bener-bener hidup tanpa cinta. itu cuman tipuan setan. Semua manusia yang lahir di dunia ini, minimal punya 1 orang yang mencintainya, Allah. Dan cinta Allah itu selalu setia.

Guys, kalau mungkin kalian merasa nobody loves you, satu hal yang perlu kalian minta, minta supaya Tuhan membuka mata dan hati kalian, supaya kalian bisa melihat dan merasa bahwa cinta Tuhan itu ada di mana-mana, dan biarkan cinta itu menyentuh hatimu … tanggalkan definisi-definisi mu yang lama tentang cinta, dan biarkan si empunya cinta mengajarkan cinta yang sejati … memenuhi hatimu dengan THE REAL ROMANCE dan bukan dengan roman picisan.
 
Tuhan, buka mata dan hatiku
Supaya aku bisa melihat cinta-Mu sebagaimana adanya
Melihat cinta-Mu yang mungkin beda dengan konsep cintaku
Tapi aku tau, itu cinta yang sejati
Cinta itu setia melakukan hal-hal yang sama selama berulang kali …
Sama seperti matahari selalu terbit
Sama seperti jantungku yang terus berdetak
Itulah cinta-Mu
 
Grace

China, 05 November 2004
Komentar-komentar
Tambah Baru Cari
Tulis komentar
Nama:
Email:
 
Website:
Judul:
UBBCode:
[b] [i] [u] [url] [quote] [code] [img] 
 
 
:angry::0:confused::cheer:B):evil::silly::dry::lol::kiss::D:pinch:
:(:shock::X:side::):P:unsure::woohoo::huh::whistle:;):s
:!::?::idea::arrow:
 
Masukkan kode anti-spam yang terbaca pada gambar di atas!

3.26 Copyright (C) 2008 Compojoom.com / Copyright (C) 2007 Alain Georgette / Copyright (C) 2006 Frantisek Hliva. All rights reserved."