• PDF

Kucing vs Anjing

Penilaian Pengunjung: / 0
TerjelekTerbaik 
  • Jumat, 17 April 2009 15:15
  • Ditulis oleh Grace Suryani
  • Sudah dibaca: 394 kali
Guys, tau buku Cat and Dog Theology? Itu buku tentang perbedaan antara anjing dan kucing. Kalau anjing bilang, “Kau mengelusku, kau memberiku makan, kau memberiku tempat tinggal, kau mengasihiku, engkau pasti Allah!!”. Sebaliknya kucing bilang, “kau mengelusku, kau memberiku makan, kau memberiku tempat tinggal, kau mengasihiku, aku pasti Allah!”. So bisa dibilang, kucing mengambarkan orang percaya yang mengutamakan idup untuk diri mereka sendiri, sedangkan anjing adalah orang percaya yang mengutamakan hidup bagi Allah. Bahasa sederhananya, Kucing itu cinta pada dirinya sendiri, dan anjing itu cinta pada Tuhan. Sehabis baca buku itu, beberapa orang bilang ama saya, “wah kayaknya gue masih sering jadi kucing neh.” Saya ketawa trus saya bilang ama mereka, “kalau gue emank masih kucing!” Saya tau kalau sering banget dalam idup saya, saya masih lebih cinta pada diri saya daripada sama Tuhan. itu kenyataan guys. : p en kalau mo jujur guys, setiap orang itu kucing … sejak manusia jatoh ke dalam dosa, kita semua itu jadi kucing … kita semua
cinta pada diri kita sendiri lebih dari kita cinta pada Allah.

Permasalahannya, setelah kita lahir baru, mestinya kita ngga jadi kucing laghie … mestinya kita jadi
anjing. Mestinya Tuhan jadi yang paling utama, bukan diri kita lagi. Tapi ngga semudah itu guys, ngga
gampang untuk berpindah dari pola pikir kucing, menjadi pola pikir anjing. Yah kita idup dengan pola
pikir kucing selama bertaon-taon, en ngga cuman itu, masyarakat di sekitar kita pola pikirnya kucing
semua!! Yang penting gue seneng, yang penting gue suka, yang penting gue happy. Nah loh … 

So gimana donk caranya berubah dari kucing jadi anjing?? 

Satu hal yang pasti, kita ngga akan bisa berubah itu dengan kemampuan kita sendiri, dengan kekuatan kita. Kita bisa baca buku Teologi Anjing dan Kucing berkali-kali, kita bisa apalin, kita bisa ikut seminarnya, kita bisa bikin komitmen, Oh Tuhan gue mo jadi anjing, ngga mau jadi kucing … but itu semuanya ngga akan terlalu berguna kalau kita mo pake kekuatan kita. Kita butuh kekuatan Tuhan. 

Kenapa? Soalnya kalau kita pake kemampuan kita, kita bakal stress!! Kita ngga akan kuat … en besar
kemungkinan kita jatuh ke ekstrim yang 1. so sebenernya menurut si pengarang buku, yang diketahui kucing itu benar, tapi tidak lengkap. Tuhan pengen kita seneng?! Itu bener. Tuhan kasih kita berkat? Itu juga bener. Tapi untuk apa … untuk kesenangan kita? Nggaa … untuk kemuliaan Tuhan. Para kucing itu ‘miss that point’. Kucing selalu mikir it’s all about ME! Sedangkan kalau kita berusaha jadi anjing dengan kekuatan kita sendiri, besar kemungkinan kita akan jatuh ke ekstrim yang 1 lagi, kita akan mikir it’s all about GOD, but besar kemungkinan kita akan mikir bahwa Allah itu adalah Allah yang kejam, Allah yang tidak peduli dengan kita. Allah yang ngga pengen liat kita seneng.

Saya dapet koment dari seorang teman, kalau terkadang tulisan-tulisan saya itu ‘kucing’ banget. : )) well, tell u the truth, dulu saya itu berusaha jadi ‘anjing’ dgn kekuatan saya sendiri. Saya selalu berusaha untuk ‘berkorban’ demi Tuhan, sedangkan saya punya pemahaman yang salah. Saya selalu mikir Tuhan itu kejam, kalau ikut Tuhan ngga boleh seneng-seneng, ngga boleh menikmati idup, harus ‘pikul salib’. En Tuhan tau, so Dia membawa saya ke titik yang 1 lagi. 

Kadang saya liat di dalam kehidupan saya, Tuhan itu mengizinkan saya berada di titik-titik ekstrim, untuk mengajari saya apa itu ‘balance’. Saya pernah ada di 1 titik dimana saya benci sekali dengan darah Chinese saya. Dan lalu Tuhan bawa saya ke titik yang laen dimana saya bangga banget dengan darah Chinese saya, en merendahkan suku laen. Saya pernah di 2 titik ekstrim itu guys … ketika saya di sana, sahabat-sahabat saya ngga bisa ngerti, bahkan saya aje ngga bisa ngerti diri saya sendiri, but setelah beberapa taon berlalu, saya bisa liat. Itu cara Tuhan didik saya, supaya saya jadi ‘balance’. Sekarang saya ngga lagi benci dengan kenyataan kalau saya keturunan Chinese, tapi saya juga ngga mikir bahwa China itu bangsa yang paling hebat (paling hebat apanya, nyiram WC ampe bersih aja ngga bisaaa??!?!) Tapi tenang guys, Tuhan ngga selalu begitu kok … mungkin Dia liat saya
bandel en bebal bgt so mesti diajarin dengan cara begitu baru ngerti. Hehehe, soalnya kalau cuman
dikasih teori, saya pasti debat Tuhan habis-habisan! Hehehe. 

Back to cat and dog … so guys, JANGAN PERNAH BERUSAHA untuk jadi anjing dengan kekuatanmu sendiri, atau kalian akan menemukan diri kalian frustrasi dan stress, bahkan mungkin jadi ngerasa tertuduh. Ok, sekarang kita tau ngga bisa pake kekuatan kita sendiri, tapi itu tetep ngga menjawab pertanyaan laghie?! Gimana caranyee … 

Guys, caranya jadi anjing itu kita harus inget dengan 1 kebenaran ini God is truly madly deeply fall in love with us. Anjing itu sebenernya adalah orang-orang yang sangat mengerti kasih Tuhan, dan mereka itu orang yang membalas kasih Tuhan. itu anjing. Tanpa kita ngerti Tuhan itu cinta ½ mati ama kita, well bukan ½ mati lagi sih, Dia udeh bener-bener ‘mati’ buat buktiin cinta-Nya!! Pola pikir kita pelan-pelan akan menjadi pola pikir anjing, seiring dengan semakin dalam kita mengerti cinta-Nya, dan semakin dalam kita mencintai Dia. 

It’s all about GOD! En karena Alkitab bilang God is LOVE, so sebenernya it’s all about LOVE. Itu semua
tentang Cinta-NYA dan tentang bagaimana kita membalas cinta-Nya. Itu kekristenan … 

1 Yohanes 5 : 3 “Sebab inilah kasih kepada Allah, yaitu bahwa kita menuruti perintah-perintahNya” 
Ketika kita baca ayat itu, kita selalu mikir. Ooo buktinya gue sayang ama Tuhan itu kalau gue menuruti perintah-perintah Tuhan. but menurut saya, saya akan MAMPU melakukan perintah-perintahNya, cuman kalau saya sayang sama Dia. Cuman orang-orang yang cinta buaanggeeett ama Tuhan yang bisa menuruti semua perintahNYA. Tanpa cinta kepada Tuhan, mustahil orang bisa taat sama firman. Secara fisik mungkin, tapi hatinya?!?! Motivasinya??! 

Ketika kita bicara masalah cinta, kita bicara tentang sesuatu yang ‘aneh’. Ehm benernya sih ini out of
record guys, but ini contoh nyata yang jelas :p Kalau saya lagi suka ama 1 org co, saya sering melakukan banyak hal-hal yang bodoh. Salah satunya, saya tiba-tiba jadi tertarik sama bidang yang dia suka. So dulu saya pernah suka ama co yang suka ama Khalil Gibran, en tiba-tiba saya jadi beli buku-buku Khalil Gibran en baca itu semua. Laen waktu, saya suka ama co yang demen bgt ama Romance of Three Kingdoms, en detik berikutnya saya mendapati diri saya tanya-tanya ama dosen soal itu, bahkan saya ngafalin kata-kata yang dipake di dalam cerita itu! Habis itu saya pernah suka
ama co yang panggilannya WL, en kalau ke toko buku, kalian bisa menemukan saya baca buku-bukunya Darlene Hillsongs. Itu selalu guys. Sekalipun sebelonnya saya ngga tertarik sama sekali ama bidang-bidang itu, tapi begitu saya suka ama itu co, langsung deeeh … Kadang kalau di kasir ampe saya bingung sendiri, ngapain yah gue beli buku ini? Kedengerannya konyol ya … but yah
namanya cinta … gmana donk?!?! Hehehe. 

But kalau kalian tanya, loe terpaksa ngga? Jawabannya, sama sekali kagak. Otomatis gitu loh … 
En sebenernya itu juga yang Tuhan pengen dari kita. Tuhan pengen kita lakukan semua itu dengan cinta, dengan hati. Tuhan ngga pengen liat kita lakukan sesuatu cuman karena kewajiban. Ngga pengeenn … So pertanyaan terakhir, gimana caranya supaya kita bisa bener-bener punya cinta itu?! Gimana caranya supaya kita bisa bener-bener cinta mati ama Tuhan? 

“Inilah kasih itu, bukan kita yang telah mengasihi Allah, tapi Allah yang telah mengasihi kita” 1 Yoh 4:10 Guys, jawaban untuk pertanyaan ini mesti kalian dapet sendiri dari Tuhan. Cara Tuhan bikin saya jatuh cinta ama Dia, itu beda dengan cara Tuhan bikin dd saya jatuh cinta ama Dia. Tuhan punya cara yang berbeda untuk tiap orang. Yah kita perlu cuman doa dan minta supaya Dia membuat kita jatuh cinta pada-Nya. 

Jakarta, 31 Juli 2005
Komentar-komentar
Tambah Baru Cari
Tulis komentar
Nama:
Email:
 
Website:
Judul:
UBBCode:
[b] [i] [u] [url] [quote] [code] [img] 
 
 
:angry::0:confused::cheer:B):evil::silly::dry::lol::kiss::D:pinch:
:(:shock::X:side::):P:unsure::woohoo::huh::whistle:;):s
:!::?::idea::arrow:
 
Masukkan kode anti-spam yang terbaca pada gambar di atas!

3.26 Copyright (C) 2008 Compojoom.com / Copyright (C) 2007 Alain Georgette / Copyright (C) 2006 Frantisek Hliva. All rights reserved."